Cerita Mesum

MARINA YANG TEWAS

Marina mengenali Chandran waktu sama-sama belajar di luar negara. Marina Bt. Yusuf dan Chandran a/l Rajagopal mengikuti jurusan perubatan di Ukraine, negara bekas jajahan Soviet Union. Oleh kerana pelajar satu negara tidaklah ramai maka pelajar Malaysia yang ada disana memang akrab antara satu sama lain.

Mula-mula saling memandang, kemudian bertegur sapa di ikuti dengan belajar bersama hingga akhirnya tertarik antara satu sama lain. Dua insan tersebut memadu kasih, berikrar janji setia sehidup semati dan tersimpullah kasih sebagai kekasih.

Setelah tujuh tahun bertungkus lumus, Marina dan Chandran telah berjaya memiliki segulung ijazah dan sekarang bergelar Dr. Marina dan Dr. Chandran. Selama tujuh tahun bersama di negara asing dan berkasih sayang maka setelah tiba di tanah air Chandran dan Marina memperkukuhkan hubungan menjadi suami dan isteri.

Selepas setahun bertugas sebagai doktor perubatan di Malaysia maka Marina dan Chandran telah diijabkabulkan sebagai suami isteri dan Dr. Chandran telah bertukar menjadi Dr. Mohamad Chandra bin Abdullah selepas dia memeluk islam.

Setelah tiga bulan berkahwin, Dr. Mohamad Chandra telah mendapat tawaran untuk melanjutkan pengajian dalam bidang kepakaran orthopedik di United Kingdom. Dr. Chandra akan ke sana selama empat tahun. Semasa ketiadaannya, Dr. Chandra meminta isterinya Dr. Marina supaya menengok dan menjaga bapanya. Kerana dia adalah satu-satunya anak maka menjadi tanggungjawab Dr. Chandra menjaga bapanya.

Sebagai isteri yang solehah, Dr. Marina tidak menolak untuk menjaga bapa mertuanya. Sungguhpun bapa mertuanya masih menganut agama lamanya, tidak menjadi masalah bagi Dr. Marina memberi perhatian kepada bapa mertuanya, Rajagopal. Rajagopal dijemput tinggal bersama mereka di rumah mereka yang baru dibeli.

Kerana akan berpisah lama maka sehari sebelum berangkat Dr. Chandra telah mengambil cuti sehari untuk memenuhi keperluan batin sebagai suami isteri. Sehari, dari siang bawa ke malam, hampir sepuluh round Dr. Chandra dan Dr. Marina bergelumang dan dipukul gelombang. Maklumlah, pengantin baru tiga bulan bersama. Baru mengenal nikmat bahagia.

Ketiadaan Dr. Chandra mendatangkan kesedihan kepada Dr. Marina kerana rindu dan berahinya kepada suaminya. Bagi Dr. Marina waktu empat tahun memang lama. Pada masa yang sama ketiadaan Dr. Chandra juga meresahkan Dr. Marina kerana memikirkan tabiat bapa mertuanya, Rajagopal. Sudah dua hari Dr. Chandra di luar negeri, Rajagopal sudah mula menunjukkan belangnya semula. Dari kata-kata kepada perbuatan.

Sebenarnya ini bukan pengalaman pertama Dr. Marina kerana sebelum ini bapa mertuanya pernah berlaku curang kepada anak lelakinya dengan berlaku sumbang dengan menantunya sendiri. Sudah dua kali Dr. Marina mengalaminya. Dr. Marina tidak berani memberitahu suaminya kerana dia yakin suaminya tidak akan mempercayainya. Bagi Dr. Chandra, bapanya adalah segala-galanya baginya. Pernah Dr. Chandra membelasah jirannya kerana menuduh bapanya mencuri. Bila pulang dia melihat barang jirannya yang hilang ada dalam bilik bapanya.

Dan kali ini, sewaktu ketiadaan Dr. Chandra, Rajagopal, bapa mertuanya, pasti akan merasa bebas untuk meminta ulangan ketiga kalinya. Sudah tiga tahun Rajagopal menduda semenjak kematian isterinya, kini nafsu jantannya tidak terbendungkan lagi. Pernah Dr. Marina dan Dr. Chandra mencadangkan Rajagopal berkahwin lagi tetapi Rajagopal mempunyai agenda lain. Menantu cantik seksi yang dibawa ke rumah oleh anak lelakinya, akan menjadi penawar rindu dendam dan berahinya pada wanita.

Malam kedua kepergian Dr. Chandra, kebetulan hujan turun dengan lebatnya pada pukul lapan. Sampai jam sembilan lebih, hujan masih tidak berhenti. Dr. Marina rasa kesejukan. Kedinginan ditambah dengan kekosongan jiwa dan raganya tanpa suami membuatkan Dr. Marina rasa tak keruan dibuatnya. Berahinya sebagai perempuan muda yang baru merasi kenikmatan berkelamin benar-benar memuncak. Tapi apakan daya Dr. Chandra jauh di mata.

Tanpa disangka, apa yang ditakutinya berlaku juga. Jam sepuluh, daun pintu biliknya dikuak dari luar. Bila Dr. Marina memandang ke pintu dari kamarnya yang suram cahaya, dia melihat Rajagopal tercegat dengan hanya berkain pelikat sahaja menayangkan badannya yang gempal itu. Cepat-cepat Dr. Marina membetulkan baju tidur yang dipakainya yang tersingkap ke lutut. Dr. Marina duduk bersandar ke kepala katil membetulkan rambutnya yang sedikit kusut.

“Marina belum tidur lagi?” Rajagopal bersuara.

Rajagopal masuk mendekati katil pembaringan menantunya itu tanpa diundang. Pintu kamar dibiarkan terbuka. Rajagopal terasa nyaman di bilik yang harum itu. Dr. Marina mula gelisah, Dia membayangkan kemungkinan yang boleh terjadi.

“Daddy nak apa?” Dr. Marina bertanya dengan suara resah.

“Daddy susah nak lena. Daddy rasa sakit badan sebab sejuk, boleh kita berbual?” Rajagopal terus duduk di kaki katil sambil memandang ke arah susu menantunya yang hanya ditutup baju tidur nipis.

“Saya dah ngantuk daddy.” Dr. Marina beralasan sopan.

“Daddy bukan apa nak mintak urutkan belakang daddy kalau Marina tak keberatan. Kalau Chandran ada, dia yang selalu urutkan daddy,” Rajagopal menunjukkan rasa sedih.

Dr. Marina termangu. Nak dihalau, bapak mertuanya. Nak dilayan, bapak mertua juga. Nak tak nak, Dr. Marina bangun juga mencapai minyak baby oil di meja solek. Rajagopal gembira. Melonjak rasa seronok di hatinya sehinggakan terus meniarap di katil setelah sempat melonggarkan simpulan kain pelikatnya tanpa pengetahuan Dr. Marina. Perlahan-lahan Dr. Marina menuangkan minyak di belakang badan bapak mertuanya yang berkulit hitam legam itu lalu mulai mengurut dari sisi.

Rajagopal terasa nyaman bila kulit halus menantunya itu berlegar-legar di belakangnya. Bila diurut-urut oleh wanita cantik sedikit demi sedikit nafsu Gopal mendidih. Batang pelirnya mula mengeras di bawah. Rasa tak sabar di hatinya hendak terus menelentang menunjukkan kehidupan yang baru di bawah perutnya. Biar Dr. Marina tampak tiang khemah yang terpacak setinggi tujuh inci dalam kain yang dipakainya. Tak sampai lima minit, Rajagopal minta diurutkan betis dan pehanya. Kononnya lenguh juga. Rajagopal terus menyingkap kain yang dipakainya hingga hampir mendedahkan pinggulnya.

Dr. Marina menuang minyak urut lagi. Dia mengurut dari betis naik ke peha. Dan baru lima minit di situ, sesuai dengan melimpahnya air jernih berahi Rajagopal yang dah meleleh keluar macam paip yang bocor, Rajagopal terus mengiring.

“Paha depan pula yang lenguh, Marina.”

Rajagopal berpura-pura walhal Dr. Marina sudah dapat mengagak yang selepas ini dia pasti akan melihat khemah kanopi setinggi tujuh inci menjulang ke langit. Rajagopal terus menelentang. Tiang khemah sudah berdiri tujuh inci. Dan puncak kainnya dah basah lenjun. Dr. Marina tuang minyak ke peha, diurut paha bapa mertuanya itu.

“Atas lagi…” Rajagopal berbisik perlahan.

Dr. Marina tuang ke atas lagi dan mulai mengurut. Sebagai menantu yang baik dia menurut saja permintaan bapa mertuanya itu.

“Atas lagi…”

Rajagopal terus mengarah sambil menarik lagi sedikit kainnya sehinggakan kalau Dr. Marina meletakkan kepalanya di paras peha Rajagopal, pasti tampak tiang khemah tujuh incinya yang sudah keras menjulang.

“Bukan situ, kat ari-ari lak perginya…”

Rajagopal memegang dan membawa tangan Dr. Marina ke perutnya dan terus ke ari-ari, rapat ke pangkal tiangnya. Terasa enak bila tangan lembut menantunya menyentuh ari-arinya.

“Buang kain sekali le senang ya nak?”

Rajagopal tanpa meminta persetujuan menantunya itu langsung terus menjungkit membuang kain pelikatnya ke lantai. Tampaklah Dr. Marina tiang tujuh incinya dan seluruh isi tubuhnya yang gendut itu. Dr. Marina tak kuasa nak tutup mata atau pandang ke lain lagi. Dia dah pernah nampak. Dia malas nak tengok lagi. Tapi kali ini, dia dah lali dan sudah pun nampak lagi. Dr. Marina urutkan tangan ke ari-ari membawa ke tiang Rajagopal.

“Marina marah ke?” Tanya Rajagopal.

“Tak, daddy…”

Dr. Marina terus mengurut ari-ari bapak mertuanya. Bulu kemaluannya sudah habis dicukur.

“Kat situ pun lenguh juga la Marina…”

“Kat mana?”

“Sini…”

Rajagopal memegang lembut tangan Dr. Marina dan meletak ke pangkal tiangnya yang gemuk itu. Dr. Marina genggam perlahan.

“Tak mahu la pak…” Dr. Marina cuba menolak.

Dr. Marina tidak menggenggam kuat dan tidak pula melepaskan tangannya kerana fikirnya kalau dilepaskan pun, bapak mertuanya pasti memaksa.

”Tolonglah daddy, Marina…”

Rajagopal mengurut pinggang anak menantunya itu. Dr. Marina tak kuasa menepis. Dia semakin keliru dengan tindakan bapa mertuanya itu.

“Daddy nak apa sebenarnya…” Dr. bertanya dengan suara perlahan.

Dr. Marina merenung mata bapa mertuanya yang tersengih macam kerang busuk. Ada perasaan benci pada bapa mertuanya yang miang itu.

“Daddy sunyi le Marina… lagi pun malam ni sejuk…”

Rajagopal makin berani menyelinapkan jarinya ke dalam kemeja t menantunya dan meraba lembut pinggang menantunya yang ramping itu. Hangat terasa kulit Dr. Marina. Itu menambahkan gelora nafsu berahinya. Bau harum semerbak menerpa lubang hidung Rajagopal.

“Janganlah pak…” Dr. Marina masih berusaha membantah.

Dr. Marina melarang bila Rajagopal mulai merayapkan jarinya hampir rapat ke kaki bukit mudanya yang membengkak. Dr. Marina dapat merasakan jari-jari kasar bapa mertuanya mula merayap seperti labah-labah.

“Apa Marina nak malukan? Daddy pun tak pakai, apa salahnya Marina pun tak pakai… bukak la…” Rajagopal memujuk.

“Bapak nak urut ke nak apa ni…” Dr. Marina macam marah sedikit.

“Bukalah Marina… kesian le daddy telanjang seorang… malu daddy… Marina pun bukakla sekali… bukak semua ya nak?” Rajagopal terus menyemburkan ayat beracunnya.

“Jangan la daddy… biar Marina pakai tangan saja ya daddy?”

Dr. Marina mulai berterus terang. Dia tahu kehendak sebenar orang tua itu. Dia bukan anak kecil yang masih berhingus. Terkilat ikan di air, sudah tahu jantan betinanya. Dr. Marina mulai menggenggamkan jarinya erat pada batang pelir mertuanya itu. Batang pelir yang hitam legam itu terasa hangat dalam genggamannya. Perlahan-lahan dia mengurutnya dari kepala ke kepalanya. Terloceh kepala pelir yang tak berkhatan itu. Kulit kulup terbuka dan tertutup mengikut arah lurutan tangan lembut Dr. Marina.

Rajagopal tersenyum. Tapi tangannya masih belum dilepaskan dari pinggang menantunya. Sambil dia menikmati perbuatan tangan Dr. Marina, sambil dia cuba membangkitkan rangsangan pada Dr. Marina.

“Daddy, jangan daddy…” rayu Dr. Marina lagi bila Rajagopal mulai sampai semula ke bukit mudanya yang sedang subur.

Permintaaan menantu cantiknya itu tak dipenuhinya. Telunjuk dan jari hantunya mulai melangkah perlahan mendaki dari kaki bukit. Dr. Marina menahan rasa geram. Dan kerana geram, dia genggam batang Rajagopal dengan kuat dengan cara yang menyakitkan.

“Kuat lagi nak… kuat lagi… begitu… em, sedap…”

Bukan bapa mertuanya itu membantah tapi sebaliknya itu yang diperkatakan oleh Rajagopal kepada Dr. Marina sedangkan jarinya sudah sampai ke puncaknya dan sedang mengulit manja penuh mesra puting buah dada anak menantunya itu.

“Tak best la… lenguh tangan daddy macam ni… bukak terus ya sayang?”

Tiba-tiba Rajagopal menggunakan kedua tangannya mengangkat baju kemeja t nipis itu sehingga mendedahkan kedua-dua buah dada yang subur milik Dr. Marina.

“Daddy!…” Dr. Marina masih berusaha membantah.

Dr. Marina berkeras tapi tangan Rajagopal lagi cekap. Genggaman tangannya
terlepas dari batang Rajagopal bila baju itu mulai dicabut keluar dari kepalanya.

“Daddy… jangan le buat Marina macam ni… Marina kan menantu bapak?”

Dr. Marina merayu dengan nada yang lemah lembut tapi rayuan itu dipandang sinis oleh Rajagopal. Sebaliknya dia terus menarik tangan Dr. Marina supaya terus mengulangi lancapannya manakala Rajagopal sudah merangkul rusuk anak menantunya itu sambil merapatkan mukanya yang disembamkan ke buah dada anak menantunya yang bukan sahaja subur, bengkak, tegang, pejal, menggiurkan tapi berkulit putih bersih dan gebu. Melihat buah dadanya sajapun sudah menerbitkan rasa berahi yang amat-amat pada lelaki tua itu.

“Daddy… Marina tak suka…”

Dr. Marina berkeras sambil melepaskan pegangannya ke batang pelir Rajagopal. Perbuatan itu membuatkan nafsu Rajagopal kian menyirap. Dengan sekali tolakan, Dr. Marina terdampar terlentang dan dengan sepantas kilat Rajagopal merangkak naik ke atas tubuh anak menantunya yang hanya tinggal kain batik sahaja, itupun sudah tersingkap hingga ke peha gebunya yang mengghairah dan mengundang. Peha Dr. Marina rapat. Batang Rajagopal mencari laluan sambil dia terus menikmati hidangan lauk nasi lemak kelas hotel lima bintang di atas dada anak menantunya itu.

“Belum pernah daddy tengok buah kepunyaan kamu sebelum ni, Marina. Walaupun terletak berbaring begini… masih tegak melonjak… emmm… emmm..”

Buas sekali gelora perasaan lelaki tua itu menikmati buah dada Dr. Marina yang secara biologinya sudah terrangsang hinggakan puncaknya mulai menegang dan keras.

“Daddy… jangan …”

Dr. Marina masih lagi merayu sewaktu merasakan pehanya mulai dikuak dengan ganas oleh kaki Rajagopal. Sedikit demi sedikit dia kian terkangkang luas memberikan kemudahan untuk Rajagopal mencelapak di tengah. Dan kemudian kakinya mulai terangkat ke atas bila Rajagopal meletakkan peha Dr. Marina ke atas pehanya.

“Bestnya Marina…”

Tak habis-habis Rajagopal memuji menantunya itu sambil melepaskan ikatan kain batik Dr. Marina yang ditarik perlahan-lahan melalui kepala. Batang pelir sudah terpacu keras kepalanya di pintu masuk. Kerana terlalu terangsang dan teramat tegang, kepala pelir itu membengkak makin besar hingga kulupnya tertarik hingga ke takok. Kulup yang berlipat-lipat itu melingkari bahagian takok kepala seperti simpai.

“Daddy… jangan daddy… Marina tak sanggup nak buat lagi…”

Dr. Marina masih berusaha merayu tatkala merasakan jari jemari nakal Rajagopal mulai mencemar kelopak bunga farajnya. Sentuhan jari itu dibiji kelentitnya membuatkan Marina tak dapat menahan kegelian bila ianya digentel-gentel. Lelaki tua itu makin seronok menggentel biji kelentit yang memang sedia tersembul dan membengkak. Semangatnya makin naik bila terasa paha Dr. Marina tersentak-sentak tiap kali kelentitnya diputar-putar.

“Kenapa Marina? Marina tak suka dengan daddy? Bukankah kita pernah buat dulu?”

Rajagopal beralih kepada mengusap lembut alur faraj Dr. Marina yang secara kimianya merangsang rembesan zat lendir pelincir yang memberikan laluan mudah untuk apa sahaja objek kasar untuk membenam dalam liang itu.

“Marina takut daddy… lagipun, Marina ni anak menantu bapak… Marina kan isteri Dr. Chandra anak bapak?”

Dr. Marina rasa hendak menangis tetapi kenikmatan yang mulai dirasakan dari mainan jari Rajagopal di bawahnya membuatkan dia berada dalam kedudukan yang serba salah, takut dan keliru.

“Marina tak suka barang daddy? Daddy punya kan lebih panjang dari Dr. Chandra? Dulu Marina pernah menyebutnya.”

Dalam hati Dr. Marina memang mengakui batang bapa mertuanya lebih panjang daripada kepunyaan suaminya. Batang hitam yang berurat-urat itu kelihatan gagah dan sungguh keras. Dia tahu batang itu mampu memberi kepuasan maksima kalau dibiar menyelam dalam lubang kemaluannya.

Rajagopal menjilat-jilat puting buah dada Dr. Marina sambil memujuk dan merayu. Tangan kasarnya masih berlabuh di atas tundun menantunya dan jari-jari berkerutu itu masih setia menggentel kelentit Dr. Marina yang makin membengkak.

“Itu lain daddy… itu Marina tak dapat mengawal diri… siapa sahaja akan berkata yang bukan-bukan dalam keadaan itu, daddy…”

Dr. Marina mengingat semula kata-kata berahi lucah yang pernah diperkatakannya dahulu sewaktu keterlanjuran bersama bapak mertuanya, yang terjadi ketika dia sedang menikmati unjuran keluar masuk yang padat dan ketat dari batang pelir Rajagopal. Rajagopal tersenyum. Dia merancang sesuatu.

“Baiklah Marina… bapak tak mahu paksa… tapi izinkanlah daddy sekadar merendamkannya sekali sahaja…”

Dr. Marina terdiam. Dia cuba berfikir tetapi otaknya tidak mampu berfungsi ketika itu. Fikirannya berperang dengan nafsunya sendiri.

“Daddy janji… kalau dah masuk semua nanti, daddy akan cabut balik dan takkan pancut dalam pun… lepas cabut, nanti Marina boleh lancapkan saja, ya sayang?” Rajagopal meracun.

Dr. Marina terdiam. Tak ada sepatah perkataan pun keluar dari mulutnya. Dia sendiri tidak tahu apa jawapannya.

“Boleh Marina?”

Rajagopal masih bermain dengan perasaan menantunya itu sambil mulai mengasakkan kepala pelirnya ke bibir faraj Dr. Marina. Rajagopal cuba melepaskan bengkakan kepala pelirnya melalui pintu masuk yang ketat itu.

“Boleh ke Marina?”

Sedikit demi sedikit Rajagopal mengasak. Kepala pelir mulai terlepas. Hampir melepasi garisan takuk. Dr. Marina memejamkan matanya. Rajagopal tahu Dr. Marina membenarkannya walaupun cuba membantah. Dr. Marina memejamkan matanya, kepala bulat yang berlegar-legar di muara farajnya terasa enak. Otot-otot di mulut lubang faraj mula mengembang dan menguncup. Otot-otot itu membelai kepala licin seperti melambai-lambai supaya masuk lebih dalam. Tanpa sedar Dr. Marina membuka kedua pahanya lebih luas.

Related Post