Cerita Mesum

UNCLE RANJIT

Kisah ini berlaku semasa kami suami isteri berpindah ke KL sebab suami i dapat posting kat KL branch punya office. Walaupun suami I dapat posting kat kl dia sering ke singapura dan australia untuk kerja.

Saya Lina ini isteri Man jenis yang sentiasa bertudung dan rupa paras yang ayu. Walaupun bertudung dan berkelakuan seperti ustazah tapi orangnya berpendidikan ijazah master dalam jurusan komputer. Orang biasa tegur rupa saya seperti pelakon Wardina Saffiyah berwajah ayu dan cantik dan saiz tubuh badan saya lebih kurang 36-29-34 oh yang memang montok dan padat tubuhnya dan putih gebu maklumlah umur saya masih 23 tahun sahaja.

Kami mempunyai jiran bernama Ranjit dan Ranjit ni sebenarnya kerja bersama suami saya juga tapi dept lain jadi kami amat rapat maklumlah baru pindah ke kawasan baru jadi Ranjit ni kawan yang kami ada untuk tolong menolong dan seorang yang saya boleh percaya kerana tempat kerja yang sama.

Ranjit ni berumur lingkungan 52 tahun lagi tiga tahun akam bersara tapi dia ni sudah bercerai dengan isterinya selama 10 tahun jadi dia tinggal seorang aje di rumah oleh itu.Kami biasa ajak Ranjit untuk makan malam bersama sejak kami pindah ke situ.

Baca Juga: Pesta Pernikahan

Pada bulan April 2004 suami saya terpaksa ke luar negara kali ke entah berapa ke Australia selama 2 minggu dan saya terpaksa tinggal seorang di rumah.Oleh itu Man pesan pada Ranjit untuk tolong saya kalau ada apa apa yang saya perlukan dan Ranjit berkata “Jangan risau Man aku akan jaga Lina seperti anak aku sendiri”.

Kemudian Man telah berlepas ke australia dan pada malam itu Ranjit seperti biasa datang ke rumah untuk makan malam dan akupun sajikan makanan padanya.Setelah makan malam dia telah balik ke rumahnya. Hari berganti hari beginilah keadaan kerana aku ni suri rumah jadi saya tinggal di rumah saja tak ada apa nak di buat.

Suatu hari selepas biasa selepas makan malam aku mula berbual dengan Ranjit sebelum dia balik ke rumahnya dan aku tanya ” Berapa lama Uncle Ranjit bercerai” dia jawab ” lebih kurang 10 tahun” kemudian aku tanya ” oh ye ke boleh lina tanya kenapa Uncle Ranjit tak kahwin lain…lagi pun Uncle masih muda bila bercerai?” Kemudian dia diam seketika. Aku mulalah gelisah kerana takut tanya hal yang dia tak suka lalu aku berkata ” Sorry Uncle I tak nak tanya pasal personal matters kalau Uncle rasa singgung”

Kemudian dia jawab ” Tak apa ….lina sebenarnya Uncle suka pada wanita melayu tapi cuma tak ada jodoh …lagipun I ni bukan orang yang kaya ataupun handsome sangat” I jawab ” Oh yah ke …kenapa Uncle nak rasa rendah diri, wanita bukan hanya lihat pada wang dan paras rupa lagipun Uncle ni bukan jenis punjabi yang ada serban ….sebenarnya Uncle punya rupa boleh tahan jugak hehe untuk orang tua ” kataku sambil gelak.

Kemudian Ranjit tanya ” Apa sebenarnya dapat memuaskan wanita ?” Aku terdiam seketika dan bertanya ” Apa maksud Uncle ?” Kemudian dia kata ” Lina nak tahu kenapa Uncle bercerai ?” I kata ” Kalau Uncle nak bagi tahu boleh jugak?” Kemudian dia berkata ” Sebenarnya Isteri aku itu yang nak cerai dengan Uncle sebab dia kata Uncle ni tak dapat memuaskan dia di atas katil! lalu tanpa aku ketahui di melakukan seks dengan rakan aku ”

Aku terkejut sampai terbeliak dan terus terdiam tanpa terkata. Kemudian dia tanya ” Kenapa lina tak nak cakap apa apa pada uncle ” Aku kata ” Lina tak tahu nak kata apa Uncle.” Kemudian perbualan kami terhenti dan Ranjit dah nak balik kerumahnya. Malam itu hujan lebat kemudian tengah malam tiba- tiba aku dengar macam ada bunyi bising di belakang rumah dan mula rasa takut kemudian tanpa lengah lengah lagi aku telefon Uncle Ranjit di rumah sebelah dengan handphone aku.

Aku kedengaran suara Uncle Ranjit dalam keadaan khayal bukan seperti orang bangun tidur tapi macam orang mabuk tapi suaranya memang kasar dan tegas dalam telephone dan dia berkata ” Lina jangan takut Uncle datang sekarang Lina turun buka pintu ok jangan takut lina….Uncle datang sekarang” katanya kemudian dalam masa lima minit aku kedengaran suara Uncle Ranjit dan bunyi loceng di bunyikan dan dengan perlahan aku turun ke bawah.

Semasa aku turun ke bawah aku kedengaran seperti orang berpusu-pusu lari keluar dari rumah ikut pintu belakang dan aku dalam ketakutan bergegas ke pintu depan dan segera membuka pintu untuk Uncle Ranjit. Uncle Ranjit dalam keadaan separuh sedar dengan hanya mengenakan T-shirt dan seluar pendek yang basah kelihatan seksi.

Aku kata pada dia bahawa ada bunyi di belakang rumah tak tahu siapa mungkin pencuri dan Uncle Ranjit kata Lina jangan takut Uncle ada kemudian dia terus menuju ke bahagian belakang dapur dengan kayu hokinya dan rupa rupanya ada orang cuba pecah masuk ke dalam rumah dan Uncle Ranjit kata ” Lina jangan takut kalau ada apa apa lagi nanti Lina telephone Uncle ok ?” katanya tapi aku masih ketakutan lalu berkata “Uncle boleh tinggal sini malam ni boleh tak ….Lina takutlah Uncle lagipun hujan kat luar Uncle pun dah basah apa kata Lina tolong kering baju Uncle dulu kemudian kalau keadaan ok nanti Uncle boleh balik?” kemudian dia berdiam seketika dan setuju dengan cadangan aku.

Kemudian aku buat kopi untuk Uncle dan bagi dia T-shirt Man dan sarongnya untuk Uncle pakai sementara aku keringkan pakaiannya. Sambil itu kami berbual dan aku dapat rasakan Uncle ranjit ni mabuk sedikit dan dia mengaku sebelum tidur tadi dia minum sedikit. Bila aku kata kenapa? dia jawap ” aku sedih teringatkan isteri aku dan rasa seperti aku ni tidak dapat menjadi lelaki yang dia nak di atas katil…aku gagal lina …..sebagai suami untuk memuaskan isteri aku ” sambil dia berkata demikian aku dapat lihat dia dalam keadaan yang amat sedih sehingga air mata bergelinang dan aku terus duduk di sebelahnya dan memujuk

“Uncle jangan sedih …..mungkin Uncle tidak ada jodoh dengannya…tapi Uncle jangan nangis ……I pasti Uncle akan jumpa jodoh nanti ” kemudian di mula merebahkan mukanya di bahu aku dan berkata” Siapa nak Uncle lagi lina Uncle dah tua 52 tahun ….tak de wanita nak Uncle lagi …..Uncle sungguh kesepian lina ….selama 10 tahun Uncle tidak mengadakan hubungan seks ……..Uncle rasa seperti aku tidak menjadi lelaki sejati selagi tidak dapat memuaskan seorang wanita” Kemudian aku kata padanya ” Uncle …Uncle jangan risau lina pasti Uncle akan jumpa jodoh Uncle.. ……..” kemudian dia tanya ” Lina sanggup suka pada orang tua macam uncle ni?!” kemudan aku terkejut dengan soalannya dan terdiam seketika.

Kemudian aku menjawab ” Kalau lina masih single pasti lina akan suka pada uncle” Kemudian dia tanya betul kah? dan perasaannya mula reda sedikit dan kemudian aku kata nak periksa baju tadi yang di kering kan dalam mesin basuh lalu aku terus ke belakang rumah dan sambil aku periksa mesin basuh tiba-tiba aku di sergah oleh 3 orang lelaki dengan pistol dan pisau dan mereka suruh aku senyap, mereka nak rompak dan aku ketakutan berkata “tolong jangan buat apa apa ambil saja apa yang kamu mahu tapi jangan cederakan saya atau orang tua di depan itu ” lalu mereka berbisik dan membawa aku ke hadapan dan sejurus Uncle melihat 3 orang iu dia cuba bangun untuk lawan tapi mereka suruh dia jangan bergerak atau mereka akan tembak kedua dua kami. Salah seorang daripada mereka tanya kepada aku mana wang dan barang kemas di simpan.

Lalu aku kata ” semuanya di master bedroom punya almari ” kemudian salah seorang daripada mereka rupanya seperti ketua mereka mengarahkan seorang daripada meraka untuk pergi ke atas sambil yang dua lagi jaga kami berdua dibawah. Seorang lagi mula mengikat Uncle ranjit pada kerusi sofa supaya tangan dan kakinya terikat pada sofa manakala tangan aku diikat dan aku di hamparkan pada sofa untuk duduk sementara rakannya yang seorang lagi merompak wang dan barang kemas di bilik atas.

Kemudian seorang daripada 2 orang yang menjaga kami itu tanya ” kamu ni suami isteri kah ” loghatnya seperti lelaki India kemudian aku jawab” tak dia ni jiran aku …” kemudian dia tanya ” mana suami kau …lu apa buat sama ini singh” kemudian aku jawab ” suami takda rumah aku panggil jiran tadi pasal I takut tadi ada pencuri mahu masuk rumah ” Dia kata ” Ohyah itu kita oranglah cuba lari tadi tapi tak bole jadi kita orang sembunyi mahu rompak dulu baru lari …hehehehehhehe hahahhaha” jawapnya sambil ketawa.

Kemudian dia tanya ” You suka sama india kah” Aku terkejut dengan soalan dia dan terus terdiam seketika dan pada masa ni Uncle Ranjit sudah mula bersuara ” Kamu ambil apa yang kamu mahu dan keluar jangan cederakan kami.” Lalu mereka berkata ” jangan takut kami takkan cederakan kamu kalau kamu ikut cakap saya …ada paham!” katanya pada kami lalu kami angguk kepala kami.

Kemudian dia suruh yang seorang lagi itu untuk menanggalkan baju aku. aku protest tapi dia kata “kalau cuba apa apa aku akan tembak kamu berdua ada paham……diam ” kemudian aku kelihatan tidak terdaya dan biarkan pengikutnya mengoyakan baju kurung dan melurutkan tudung yang aku pakai itu dengan pisaunya kini tubuhku ditutupi oleh coli dan panties yang berwarna hitam. aku rasa segan dan malu lebih lebih lagi mata Uncle Ranjit mula meneroka tubuh ku yang putih gebu itu. Gunungku yang montok itu menjadi habuan mata liar oleh semua lelaki disitu termasuk Uncle Ranjit.” Wah manyak cantik lu punya barang..oh…gua banyak suka putih punya payu dara……..”

Kemudian cangkuk coli aku di putuskan oleh pisaunya maka tersembullah payu dara aku yang selama ni hanya di lihat oleh man ………payu dara aku yang putih dengan puting yang merah jambu itu menjadi tayangan kepada mata mereka. Aku tidak dapat buat apa apa melainkan menitis kan air mata. Mereka menjamu tubuhku yang montel itu dengan penuh ghairah kini panties aku di koyakkan dengan pisau maka terpapar lah sekujur tubuhku tanpa ditutupi oleh seurat benangpun.

Alur kangkangan aku di buka dan dilihat dengan jelas dan puas mahkota aku yang ku simpan, oleh lelaki itu sambil aku perasaan jelingan Uncle ranjit terhadap ‘lembah madu’ aku yang dicukur rapi. Harta yang ku simpan selama ini untuk suamiku itu menjadi habuan lelaki buas ni. Ohhh apakan dayaku. Kini kedua dua lelaki itu mula menanggalkan pakaiannya maka memang betul mereka ni India kerana sejurus mereka tanggalkan pakaian mereka aku dapat lihat pacakan ‘tugu’ mereka yang sudah mencanak. ‘Barang mereka kelihatan sungguh hitam legam dan besar ….malah lebih besar dan menakutkan berbanding dengan man punya aku mula risau dan mereka mula meraba tubuhku yang motel itu dengan tangan mereka yang berkulit hitam serta kasar …..geseran tangan meraka mula merayap ke arah ‘gunung susu’ aku

Meraka mula ‘bermain’ picit pada puting susu aku yang kemerah merahan dan kini mula mengeras “tolong lepaskan aku ….tolong jangan buat begini…aku ini isteri orang…jangan ‘ merayu aku pada mereka tetapi kebuasan nafsu mereka membutakan hati mereka malah mereka lebih seronok bila aku merayu pada meraka dengan suara mungil aku ni.

Air mata mula bergelinang tetapi tidak diendahkan oleh mereka “oohhh…u suka jugakyah…itu pasal lu punya buah sudah keras …..biji pun keras juga ….gua manyak suka …….ni skang hisap sama saya ” aku tersentak bila seorang daripada nya menyorong ‘senjatanya’ kedalam mulut aku tanpa henti sehingga seluruh ‘balaknya’ di sorong kedalam mulut aku dan ia bagai nak mengoyakkan celah bibir aku yang manis itu……..kini seluruh batang hitam yang 6 inch panjang dengan 3 inchi tebal itu di ‘ayun’ dalam mulut aku dan aku rasa bagai nak muntah dan sesak nafas…….seluruh aurat aku menjadi habuan nafsu mereka sementara aku menghisap batang dia seorang lagi menghisap gunungku sehingga menggigit gigit aku puting aku yang lembut itu

Aku bagaikan nak mengerang kesakitan tetapi aku tidak dapat menafikan kesedapannya ! Aku mula khayal sementara mulut aku ditebuk dengan kasar lelaki ketiga dari tingkat atas sampai dan dia mula menanggalkan baju dan mula menghisap ‘lembah madu’ aku dengan begitu gelojoh sekali. Aku rasa geli dan mengeliat dengan mukanya yang berjanggut misai ditenyek kearah kangkangan aku yang di cukur rapi aku rasa begitu geli yang menyebabkan ‘lurah madu’ aku mula ‘mencairkan madunya’ dan lelehan itu di hisap dengan rasa dahaga oleh lelaki itu …aku tidak tahan lagi ….aku mula mengerang’ tolong berhenti…jangan buat aku macm ni …salah macam ni ….tolong lah…….arghh…arhg….arhg…” semakin aku merayu semakin ‘ganas’ mereka ‘kerjakan’ aku, tiga lelaki yang tidak puas dengan apa yang mereka dapat.

Kini mereka bergilir ganti ‘menyuapkan’ balak mereka ke mulut aku …mulut aku berlumuran dengan air mazi mereka yang mana ketiga tiga mereka memancutkan air mani mereka di dalam mulut aku dan menyuruh aku minumnya ada yang menyembur ke atas muka aku.Sambil bahagian atas aku di kerjakan bahagina bawah aku juga dikerjakan dengan ‘ganas’ oleh mulut mereka sehingga celah peha aku berlelehan air mazi aku tanpa henti ‘ i…aku ta…..aku tak ……” merintih dan seorang daripada mereka tanya aku …….’u mahu saya kah?” tanya dia kepada aku…..aku diam sahaja…..kemudian dia tanya lagi ” cakap sama saya kalau tidak saya nanti saya rogol sama awak!!!” katanya…lalu aku tidak berdaya berkata apa apa maka aku hanya menangguk kepala sahaja sambil berkata ” tolong jangan ….jangan pancut dalam …….” merayu aku pada mereka

Tapi seolah olah tidak di endahkan dan mereka mula merebahkan tubuh aku yang lemah dibawah lantai dan kini Uncle Ranjit dapat melihat seluruh tubuh aku dengan lebih jelas dan dia seolah-olah menikmati apa yang berlaku aku dapat memahami perasaannya melalui matanya.

Kini aku di kangkangkan oleh ketua mereka dan dia mula menenyeh ‘kepala’ balaknya pada ‘mahkota biji aku…..aku tidak tahan lagi dengan permainan mereka lalu mengerang “Ohhhh…jangan…jangan….tolong….jangan….buat….macam…ini… tolong.­…masukkan….masukkkk……saja…………take….take…me……..aku mahu u……kasi…sama saya …..saya mahu…..tolong….saya sudah tidak tahan…..arhg…arg…arhg….arhg….arhg……… ahhhmmmm..oohhmhmhmhmh.­….arhgmmnnarhgngngngnnannrhgnangnhenangnng” kemudian aku dapat rasa ‘kepalanya’ mula bertindih ‘pintu madu’ aku kemudian tanpa tunggu dia terus menjunamkan seluruh ‘balaknya’ ke dalam lembah madu aku ‘ aku tersentak dan terjerit keperitan ”

Arrghhghghghghaduhhh……ararhghghghharhghghgahrghgahhghjnagan jjjagna…….jjangangjnarghharghghghhargghghharhhmmmmmmmmoohhhooooohhoohoh aerthg..a.rgh……jang…..sak…..sakit……..arhghg. perlahan……ka…………aku….tak…..tahan………….” Balaknya bagainkan mengoyakkan pintu madu aku dan aku dapat rasa celah kangkang aku berlumuran cecair dan aku basah kuyup” wah you manyak ketat loh ……adik……..gua manyak suak sama ketat punya lubang” katanya kemudian dia mula mendayung tanpa henti dengan begitu laju seluruh batangnya ditarik dan disorong kedalam semula aku bagaikan mencapai syawat setiap kali dia buat begitu.

Sambil aku dirogol olehnya seorang lagi sedang menggomol payu dara aku dan seorang lagi mencanak ‘balaknya’ ke dalam mulut aku. Tiba tiba sesuatu yang tidak ku sangka berlaku “kawan boleh I join kah” kata Uncle Ranjit Ketiga tiga lelaki memandang ke arah satu sama lain dan cakap pada dia tak boleh hanya boleh tengok saja. Kemudian seorang daripada mereka melucutkan kain sarong Uncle Ranjit dan aku dapat lihat ‘ pacakan ‘ Uncle Ranjit yang tidak bersunat itu. Kepalanya berkulup berwarna hitam dan berurat tegang dan berbulu lebat dan megerikan melihat senjatanya. Senjata mula berdenyut denyut sambil dia melihat aku dirogol denga rakus oleh tiga lelaki ini….kini lelaki yang sedang mengerjakan aku punya ‘lembah’ mula memuntahkan syawatnya ke dalam ‘gua’ aku ……..”ohh tidak….jangan….jangan…tolong…….” merintih aku tapi tidak di pedulikan aku dapat rasakan paduan cecair di tanam sehingga ke hujung rahim aku.

Kemudian mereka mengambil gilir merogol aku kini seorang lagi mula ‘menebuk ‘aku. Aku di rogol silih berganti oleh mereka selama beberapa jam sehingga aku tidak dapat membuat apa apa. Seluruh tubuh aku dipenuhi dengan liur dan air mani tiga lelaki ini. ‘Liang madu’ aku berlelehan air mani tiga orang bercampur air mazi aku sehingga aku basah kuyup di celah kangkang aku.Muka aku di curahkan dengan air mani mereka. Aku di rogol rabak tanpa henti oleh mereka yang buas ini sehingga kesolehan aku sebagai isteri hilang.

Setelah mereka puas dengan kebuasan nafsu, mereka tinggalkan kami begitu sahaja dan aku tidak berdaya untuk bangun kerana khayal dalam syahwat kemudian aku cuba bangun dan membuka ikatan Uncle Ranjit uncle Ranjit mula rasa malu terhadap apa yang dia minta pada perompak tadi dan dia meminta maaf pada aku dan berkata dia cuma tidak dapat menahan reaksi nafsu semulajadi dalam keadaan begitu. Aku yang cuma ditutupi oleh kain tuala mula berkata padanya ” its ok uncle …i understand ……..but did you really want me ” tanya aku …..Uncle ranjit terdiam tanpa berkata dia cuma berkata ” its ok lina i cuma dah lama tak buat seks so i react just now its ok it doesnt matter”

Kemudian aku bangun dan membuka tuala aku dan berkata “take me uncle ranjit take me now …i am all yours and i want you too ” kata ku sambil mengusap ‘balaknya yang mula mencanak kemudian aku mula ‘merasa’ balaknya benggali yang berkulup itu. ” Wow it is so nice uncle ranjit ” kataku sambil menyorong seluruh senjatanya kedalalm mulut aku. Uncle ranjit  puas tidak terkata ” ohhh lina……ohhhh…….arhg…arhg…….you are ggooood………pls….dot…stop…..” aku mula menjelirkan lidah aku mengelilingi senjatanya terutama ‘kepala senjata nya ‘aku membuat ‘lilitan’ keatas kepala senjatanya dengan lidah aku.

Related Post